30.8 C
Jakarta
Sunday, July 14, 2024

WIKA Mengumumkan Kegagalan Pembayaran, Erick Thohir Mencatatkan Kebuntuan Keuangan

Bursa Efek Indonesia (BEI) langsung menghentikan sementara perdagangan saham PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) usai perseroan mengumumkan telah gagal bayar untuk memenuhi kewajiban pembayaran pokok Sukuk Mudharabah yang jatuh tempo pada hari ini Senin (18/12/2023).

Kondisi itu, mengindikasikan ada permasalahan pada kelangsungan usaha perseroan.

Dengan mempertimbangkan hal tersebut, pihak BEI memutuskan untuk melakukan penghentian sementara Perdagangan Efek PT Wijaya Karya (WIKA) di seluruh pasar terhitung sejak sesi I perdagangan efek pada 18 Desember 2023, hingga pengumuman Bursa lebih lanjut.

”Selanjutnya, BEI meminta kepada elelem untuk selalu memperhatikan keterbukaan informasi yang disampaikan oleh perseroan,” ingat Vera Florida, Kadir Penilaian Perusahaan 2.

Pembekuan itu, berdasar pada surat Wijaya Karya (Perseroan) No. SE.01.01/A.CORSEC.02005/2023 tanggal 14 Desember 2023 perihal Informasi terkait Pembayaran Sukuk Mudharabah Berkelanjutan I Wijaya Karya Tahap I Tahun 2020 Seri A.

Lalu, Surat Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) No. KSEI-4860/DIR/1223 tanggal 15 Desember 2023 terkait Penundaan Pembayaran Pelunasan Pokok Sukuk Mudharabah Berkelanjutan I Wijaya Karya Tahap I Tahun 2020 Seri A (SMWIKA01ACN1).

Meski demikian Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan bahwa BUMN merupakan kementerian yang sehat karena memiliki modal jumbo sebesar Rp 3.200 triliun, sedangkan utangnya hanya Rp 1.600 triliun. Hal ini juga berlaku bagi Wijaya Karya.

Erick menyampaikan, apabila dilihat dari kacamata usaha dunia usaha, kebanyakan perusahaan memiliki jumlah utang yang lebih besar dibandingkan dengan modalnya. Sementara BUMN, justru mempunyai modal yang sangat besar.

“Selalu yang dilihat utang jumbo BUMN Rp 1.600 triliun, coba kita balik equity jumbo BUMN Rp 3.200 triliun. Coba kita bandingkan modalnya itu 65 persen dan utang 35 persen, jadi BUMN sehat,” ujar Erick melalui keterangannya dikutip dari Antara, Jumat (1/9/2023) lalu,

Menurut Erick, saat ini rasio utang BUMN semakin kecil, yang berarti semakin hari kondisi BUMN semakin sehat.

Lebih lanjut, performa terbaik BUMN juga dapat dilihat di lantai bursa. Bahkan, kinerja bursa mampu meningkat karena BUMN.

“Kita bisa melihat performa BUMN di bursa yang sekarang sangat menolong pada peningkatan bursa. Hampir 30 persen movement di bursa itu karena BUMN,” kata Erick.

Namun demikian, Erick menyadari bahwa BUMN tidak 100 persen sempurna dan masih perlu melakukan perbaikan di berbagai sisi, khususnya jika berbicara mengenai infrastruktur.

“Infrastruktur pengembaliannya perlu waktu yang lama,” ujarnya pula.

https://www.suara.com/bisnis/2023/12/18/194509/wijaya-karya-wika-umumkan-gagal-bayar-erick-thohir-hela-nafas

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
0FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

berita terbaru