34 C
Jakarta
Friday, July 12, 2024

Pertumbuhan Ekonomi RI Diproyeksikan Menurun Akibat Tekanan Ekspor

Jakarta, CNBC Indonesia- Konsensus pasar yang dihimpun CNBC Indonesia dari 11 lembaga memperkirakan surplus neraca perdagangan pada Oktober 2023 akan mencapai USD 3,0 miliar seiring dengan kian menurunnya harga komoditas.
Kepala Center of Industry, Trade and Investment INDEF, Andry Satrio Nugroho menilai menurunnya surplus neraca dagang terjadi imbas turunnya ekspor di tengah pelemahan ekonomi China sebagai mitra dagang utama RI.
Selain itu melemahnya harga komoditas sawit dan batu bara turut menekan ekspor meski di sisi lain kinerja impor juga akan menurun sehingga neraca dagang masih akan surplus meski nilainya melemah.
Di sisi lain, Wakil Ketua Bidang Kebijakan Publik Apindo, Danang Girindrawardana menyoroti kondisi surplus neraca dagang yang saat ini masih didominasi oleh sektor komoditas sehingga tidak berpengaruh terhadap sektor manufaktur. Oleh karena itu, tren ini tidak terlalu berdampak ke sektor riil.
Seperti apa ulasan terkait neraca dagang RI? Selengkapnya simak dialog Bramudya Prabowo dengan Kepala Center of Industry, Trade and Investment INDEF, Andry Satrio Nugroho dan Wakil Ketua Bidang Kebijakan Publik Apindo, Danang Girindrawardana dalam Squawk Box, CNBC Indonesia (Rabu, 15/11/2023)

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
0FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

berita terbaru