32 C
Jakarta
Sunday, July 14, 2024

Mengenal Skechers: Perusahaan Amerika yang Dituduh Mendukung Israel

Suara.com – Skechers didirikan oleh Robert Greenberg, dan saat ini dijalankan oleh putranya Michael Greenberg, keduanya oleh Times of Israel, diklaim sebagai golongan Yahudi. Meski belakangan, kabar ini dibantah oleh beberapa pihak.

Pada 2016 silam, Skechers menjalin kerjasama strategis (joint venture) dengan Israel melalui usaha patungan MGS Sport Trading Ltd. sehingga memungkinkan Skechers untuk menggunakan strategi penjualan dan infrastruktur globalnya.

Adi Moliov, mantan manajer merek MGS Sport Trading dan sekarang manajer umum Skechers Footwear, Ltd., mengatakan,“Kami telah mencapai kesuksesan besar dalam membangun usaha patungan bersama di Israel, yang memungkinkan kami memadukan pengetahuan merek dan dukungan infrastruktur selama puluhan tahun dengan wawasan pasar di berbagai wilayah seperti India, Tiongkok, Hong Kong, dan Asia Tenggara,” kata David Weinberg, chief pejabat operasi dan kepala keuangan SKECHERS, dikutip dari Business Wire.

“Melalui usaha patungan ini, bisnis kami di pasar-pasar ini telah berkembang, meningkatkan penjualan usaha patungan gabungan sekitar 80 persen pada paruh pertama tahun 2016 dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Kami yakin bahwa usaha patungan baru ini akan berdampak pada total penjualan kami dalam beberapa tahun ke depan,” sambung dia.

Media Times of Israel secara terpisah mengklaim, badan filantropis Skechers yang merupakan organisasi dukungan untuk anak-anak, khususnya Yahudi didirikan oleh Rabbi Yossi Mintz.

Profil Skechers

Skechers adalah perusahaan alas kaki asal Amerika yang dimiliki oleh Robert Greenberg. Didirikan pada tahun 1992 oleh Robert dan putranya Michael Greenberg. Skechers juga memiliki beberapa nama merek termasuk Skechers Performance, Skechers Sport, dan Skechers USA.

Greenberg telah berkecimpung dalam industri alas kaki selama lebih dari 40 tahun. Sebelum mendirikan Skechers, ia menjabat sebagai Presiden dan CEO LA Gear. Selama masa jabatannya, ia mengawasi pertumbuhan perusahaan, termasuk kemitraan dengan beberapa nama besar di industri, seperti Michael Jordan dan Madonna.

VF Corporation adalah perusahaan induk dari Skechers dan merupakan salah satu perusahaan pakaian jadi terbesar di dunia. Didirikan pada tahun 1899, perusahaan ini telah berkembang menjadi pemimpin dalam industri pakaian jadi, dengan kehadiran di lebih dari 170 negara. VF Corporation memiliki berbagai merek, termasuk Vans, The North Face, dan Timberland.

Pada tahun 2011, VF Corporation mengakuisisi Skechers dan sejak itu menjadi pemilik mayoritas perusahaan tersebut. VF Corporation telah menjadi mitra penting bagi Skechers, membantu memperluas jangkauan perusahaan di pasar global. Selain itu, VF Corporation telah memberi Skechers sumber daya dan dukungan yang diperlukan agar perusahaan dapat terus berinovasi dan berkembang.

Skechers diproduksi di berbagai lokasi di seluruh dunia. Skechers memproduksi sepatu di pabriknya sendiri yang berlokasi di Vietnam, Cina, India, Indonesia, dan Meksiko. Selain itu, perusahaan bekerja sama dengan berbagai pemasok dan pabrik di lebih dari 15 negara untuk memproduksi sepatunya.

Kontroversi Melawan Kanye West

Kanye West atau Ye jadi salah satu selebriti yang menuai sorotan usai melontarkan komentar keras terhadap Yahudi dalam wawancara dan media sosial, termasuk postingan Twitter awal bulan ini bahwa ia akan segera melakukan “death con 3 on YAHUDI ORANG,” yang jelas merujuk pada skala kondisi kesiapan pertahanan AS yang dikenal sebagai DEFCON. Dia ditangguhkan dari Twitter dan Instagram.

Ia lantas mendatangi Skechers tanpa undangan sebagai bentuk olok-olok terhadap brand yang diklaim Pro-Israel tersebut.

Meski ia akhirnya meminta maaf, Adidas mengumumkan bahwa mereka mengakhiri kemitraan dengan West yang membantu menjadikannya miliarder, dengan mengatakan bahwa mereka tidak mentolerir antisemitisme dan ujaran kebencian.

Raksasa sepatu asal Jerman ini memperkirakan keputusan untuk segera menghentikan produksi produk Yeezy akan berdampak pada laba bersihnya hingga 250 juta euro ($246 juta).

Perusahaan lain juga telah mengumumkan bahwa mereka memutuskan hubungan dengan West, termasuk Foot Locker, Gap, TJ Maxx, bank JPMorgan Chase dan majalah Vogue. Sebuah film dokumenter MRC tentang dia juga dibatalkan.

Presiden Israel Isaac Herzog, yang sedang mengunjungi AS, mengatakan kepada CNN pada hari Rabu bahwa dia senang melihat reaksi keras terhadap pernyataan Barat.

“Secara obyektif, sebagai seorang Israel, sebagai seorang Yahudi, sebagai seorang manusia, saya sangat senang melihat reaksi yang luar biasa terhadap komentar Kanye West,” katanya.

https://www.suara.com/bisnis/2023/11/12/070432/mengenal-skechers-perusahaan-amerika-yang-diisukan-pro-israel

Related Articles

Stay Connected

0FansLike
0FollowersFollow
0SubscribersSubscribe

berita terbaru